Thursday, September 17, 2009

Ramadhan Terakhir?

Sebulan mendakap Ramadhan terasa begitu pantas. Pejam celik pejam celik, esok lusa sudah berakhir. Belum puas rasanya meraih rahmat. Belum cukup rasanya rayu keampunan. Belum banyak rasanya tadarus dan sujud. Ya Allah...munajat pada-Mu rasanya sedikit sangat.

Kata baginda Nabi SAW, Ramadhan adalah sebaik-baik bulan. Maka teman-teman, adakah kita telah mengambil kesempatan di atas ruang dan peluang yang dikurniakan Allah ini dengan sebaik-baiknya.

Ramai orang yang bersiap-siap nak sambut Ramadhan. Sungguh berbesar hati mereka kerana Ramadhan nak berlabuh di pelabuhan ummah. Tapi mereka inilah yang belum tiba Ramadhan, mereka sudah dipanggil untuk menghadap Allah SWT.

Kita? Adakah kita seperti mereka yang sangat berbesar hati menyambut Ramadhan, bersedia dengan segala ibadah dan rohani yang bersih. Kebanyakan dari kita sememangnya tidak bersedia apa-apa untuk sambut Ramadhan sebagai tetamu kehormat yang dibawa bersamanya rahmat, maghfirah dan kemerdekaan dari Neraka.

Namun insan inilah yang dipilih oleh Allah untuk menerima kurnia al-Kubra. Maha Suci Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Oleh sebab itu, malanglah kita kalau sepurnama ini kita tidak berbuat apa-apa. Maka jangan pelik kalau kita tidak dapat apa-apa.

Hari ini 28 Ramadhan. Maka esok adalah hari terakhir kita bersama tamu agung ini. Muhasabahlah kita akan segala yang sudah dita kerjakan. Moga baki sehari jangan pula sia-sia begitu sahaja.

Al-Quran sudah mengkhabarkan bahawa setiap yang hidup pasti akan merasai mati. Dan sabda baginda SAW, mati itu tidak beralamat.

Mungkin ini Ramadhan terakhir?


Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

0 comments: on "Ramadhan Terakhir?"