Thursday, August 1, 2013

Halal Haram: Status Bread Improver

Sungguhpun roti bukanlah makanan ruji masyarakat Malaysia khususnya Melayu, tetapi ia tetap sinonim dengan diet harian kita.

Roti adalah sebahagian daripada diet Rasulullah s.a.w
Berbanding dahulu, hari ini jenama-jenama roti sangat banyak di pasaran. Gardenia, Mighty White, Massimo, Intisari Bakers, Hi5 dan banyak lagi yang menjadi pilihan masing-masing. Maknanya masyarakat semakin menggemari roti sebagai sebahagian daripada diet mereka.

Itu belum kira lagi roti canai, nan, bom dan seangkatan dengannya. Cumanya penulisan ini hanya akan menyentuh berkaitan roti buku dan bakeri. Mudah ceritanya, roti ala Barat (sudah tentu asal-usulnya juga dari Barat)

Secara tradisionalnya, pembuatan roti adalah ringkas dan mudah. Hanya tepung, ragi, gula, garam, dan sedikit minyak atau mentega. Tetapi itu cara zaman dahulu, lama. Kini seiring dengan perkembangan teknologi makanan yang pesat dan moden, ia banyak mengubah.

Antara bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat roti
Pengeluaran berskala besar seperti industri makanan, memerlukan teknologi dan bahan tambahan yang lebih advance. Ini penting bagi memaksimumkan modal, masa dan tenaga buruh.

Bread improver (serbuk penaik roti) adalah bahan aditif roti yang ditambahkan dengan tujuan menambahbaik pembuatan dan hasil akhir (end product) penghasilan roti. Di dalam bread improver terdapat penguat gluten (Ascorbic acid), pelunak gluten (Sodium metabisulfit), makanan ragi (amonium klorida), enzim (Alfa amylase), dan pengemulsi (surfactant atau lecithin).

Contoh bread improver yang mendapat sijil halal

Ia dalam bentuk serbuk berwarna putih atau sedikit coklat. Nama lain bagi bread improver antaranya ialah improving agent, dough conditioners, dough improvers, bread softener dan modular softener.

Kalau tidak kerana tujuan komersil yang besar, saya rasa mungkin bread improver ini tidak dihasilkan. 

Dalam peniagaan modal, masa, produktivi dan margin keuntungan dalam antara elemen yang sangat mustahak. Maka dalam industri bakeri, bread improver memberikan kesan yang besar kepada semua yang saya sebutkan tadi.

Pembuatan roti cara tradisional mengambil masa yang lama sebenarnya. Bahkan untuk menikmati roti itu, kita perlu menyediakan doh 12 jam atau sehari sebelumnya. Itu pun bergantung kepada jenis roti yang ingin dihasilkan.

Lama bukan? Penghasilan roti secara komersil pastinya berdepan kesukaran soal masa dan penyimpanan doh. Maka kaedah yang lebih cepat diteroka. Justeru, di sinilah bread improver sangat diperlukan sebagai penyelesaian.

Bread improver berfungsi membantu penghasilan roti lebih baik dan gebu, teksturnya lebih lembut, fermentasi (penapaian ragi pada roti) berlaku lebih cepat dan roti memiliki serat yang halus serta memanjangkan hayat atau tempoh baik roti tersebut.

Kaedah tradisional pembuatan roti memakan masa yang lama
Bread Improver digunakan diawal proses mixing (mencampur adunan). Dengan mengikut jumlah berat yang dicadangkan, maka bread improver dapat berfungsi dan bekerja dengan maksimum tanpa mengganggu fungsi kerja ramuan-ramuan yang lain. Jika kurang dari apa yang dicadangkan maka besar kemungkinan roti akan bantat, dan jika terlebih pula, ia akan menyebabkan rantai gluten akan rosak dan menyebabkan rapuhnya struktur adunan.

Maka dengan fungsi yang sehebat ini, sudah pastinya ia sangat diperlukan dalam pembuatan roti apalagi jika ia melibatkan pembuatan berskala besar dan komersil.

Tentang sumbernya, ini yang mustahak untuk kita teliti bersama. Saya percaya ramai yang tidak mengetahui hal ini. Sebab itu saya menggelarkan industri roti dan bakeri (confectionary) adalah industri kritikal dari aspek halal.

Disebabkan bread improver memiliki beberapa aditif kritikal seperti pengemulsi (emulsifier), l-cystine, dan enzim (saya sudah sentuh dalam penulisan-penulisan yang lepas) serta disamping bahan-bahan yang lain, maka secara automatik sumbernya juga jatuh kepada syubhah.

Kesamaran tentang sumber menjadinya ia ramuan kritikal, syubhah
Ia boleh didapati dari beberapa sumber iaitu binatang (lazimnya babi dan lembu), tumbuhan (contohnya soya) atau mikrob. Maka bread improver di pasaran boleh jadi datang dari salah satu dari sumber-sumber ini. Inilah syubhah yang saya maksudkan. Tak tahu dari sumber mana ia datang.

Apabila ini berlaku, maka pesan Nabi s.aw; "Yang halal itu jelas dan yang haram itu pun jelas, dan di antara kedua-kedua itu ada perkara-perkara yang syubhah (samar), maka barangsiapa yang telah menjauhi perkara syubhah tersebut bererti dia telah menjaga agamanya dan kehormatannya" [HR. Al-Bukhari].

Ada bebetapa ketika yang saya kira teknologi makanan memberi 1001 manfaat untuk kita. Dan ada beberapa ketika juga, teknologi makanan memberi 1001 masalah dan mudarat kepada kita secara fizikal mahupun spiritual.

Oleh itu, pastikan kita mendapatkan produk makanan yang disahkan status halalnya agar selamat dari menjamah makanan yang syubhah apalagi haram sumbernya.

Wallahu a’lam.

Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

1 comments: on "Halal Haram: Status Bread Improver"

PlentongBC said...

Salam, seandainya bread improver yang saya gunakan halal dan telah disahkan oleh JAKIM... adakah saya perlu meraguinya?