Sunday, December 28, 2008

1430H: Kita Dimana?

HARI ini kita sudah melangkah masuk ke tahun baru Hijrah 1430. Ini bermakna sudah 1,430 tahun peristiwa penhijrahan Rasulullah s.a.w dari Makkah ke Madinah berlaku. Apakah kita semua sudah dapat menyelami dan menghayati tujuan, erti dan filsafah di sebalik penghijrahan itu?

Apakah kita sudah padankan perpindahan Rasulullah itu dengan kehidupan kita hari ini?

Kalau perpindahan Rasulullah itu untuk melayari sebuah perjuangan yang dituntutan Allah ke atasnya, nah kita juga seharusnya berbuat demikian. Penghijrahan itu ialah satu islah dalam kehidupan, bermulanya sebuah perjuangan baru yang dilahirkan untuk menentang perjuangan lama yang kufur dan mungkar.

Kalau wadah yang kita depani selama ini kabur dan tidak dapat menjamin kehidupan yang baik dan sempurna seperti mana dituntut oleh Yang Maha Besar kita wajib meninggalkannya. Berada dalam kekaburan yang jelas adalah satu dosa dan kezaliman kepada diri sendiri.

Rasulullah begitu menyayangi Makkah, di situlah tempat tumpah darahnya dan berkumpulnya keluarga baginda. Di bumi Makkah juga baginda berjumpa dengan Jibrail yang membawa wahyu pertama. Malahan semuanya permulaan kehidupan baginda berlaku di Makkah.

Namun apabila bumi Makkah, masyarakatnya tidak bersedia menerima perubahan, beriman kepada Allah maka Rasulullah berhijrah mencari tapak baru. Membina kekuatan iman, kekuatan fizikal di tempat lain dan kembali semula ke Makkah setelah semua prasarananya mencukupi.

Jika Rasulullah boleh meninggalkan Makkah demi menjamin kehidupan yang sebenar kenapa tidak dengan kita untuk meninggalkan wadah perjuangan yang kita diami yang diwarisi dari datuk nenek selama ini yang makin hari makin kabur tujuan dan maksudnya untuk mencapai perubahan baru yang haq! Kalau Rasulullah mementang perjuangan suku kaumnya yang berlandaskan assabiyyah kenapa tidak dengan kita?

Mudah-mudahan kepada mereka yang masih terus berada dalam gua kegelapan keluarlah dari gau berkenaan dan lihat sinar di luar. Begitu juga mereka yang masih sesat dalam diri dengan fahaman kebendaan cepatlah minggat dan hiruplah udara baru melalui kehidupan yang hakiki.

Kepada mereka (mungkinkah kita turut sama tergolong?) yang masih meronta-ronta untuk terus berada dalam kekaburan itu dia adalah sezalim-zalim manusia ke atas dirinya sendiri.

Salam Tahun Baru Hijrah 1430 teristimewa kepada seluruh pengunjung blog GEMA MAHASISWA.

Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

0 comments: on "1430H: Kita Dimana?"