Saturday, January 10, 2009

Manifesto, Demonstrasi, Hujah & Rapat Umum

Seminggu ini memang saya sibuk dengan tuntutan kerja dan desakan moral sehinggakan tiada masa untuk saya menulis dan mencorak tentang perkembangan semasa yang berlaku di sekitar kita.

4 hari. Ya, walaupun hanya berjarak 4hari namun banyak sungguh perkara-perkara besar yang berlaku yang mana bagi saya ianya perlu disentuh dalam penulisan saya.

Rapat Umum PRK KUIS

8 Januari yang lalu Rapat Umum atau Pidato Manifesto PRK telah berlangsung di Auditorium KUIS. Disebabkan semua kerusi fakulti bersituasikan menang tanpa bertanding maka hanya 11 orang calon sahaja (kerusi Umum) yang membentangkan manifesto masing-masing.

Dalam kesibukan saya diamanahkan oleh Ahli Lembaga Pengarah bagi sama-sama menguruskan Rapat Umum Selamatkan Gaza di Stadium Melawati Shah Alam, tegar juga saya mencuti masa untuk pulang ke Bangi bagi mengikuti pidato para calon secara langsung.

Saya cuma mahukan sedikit tasawwur sebagai maklumat dan pengetahuan sendiri. Agar menulis tidak salah, bercakap tidak silap.

Kecewa? Ya, saya akui. Kebanyakkan calon membentangkan manifesto tanpa ada sandaran dan fakta yang sahih. Amat tidak wajar kita berhujah tanpa didasari ilmu dan kebenaran. Begitu juga bila ramai calon yang menekankan isu yang teknikal semata-mata.

Kita mahu mendengar dasar-dasar yang meyakinkan bukan sekadar buat syarat manifesto. Tanggungjawab sebagai anggota MPMKUIS bukan hal kecil-kecil anak.

"With great power, comes great reponsibility"
Sebab itu kita sangat teliti dalam perkara ini sebab hakikat sebuah amanah memang berat dan menyesahkan.

Walau bagaimanapun, kekecewaan saya sedikit terubat bila ada beberapa calon yang membentangkan hujah mereka yang konkrit sebagai manifesto PRK mereka. Hal-hal teras yang mengakar niat dan harapan mereka untuk memikul amanah besar tersebut.

Dalam masa yang sama saya juga sedih apabila masih ada mahasiswa yang tidak menjaga adab dan akhlak ketika program berlangsung. Apa layakkah seorang mahasiswa Islam berlagak begitu?

Meluah rasa di Jalan Tun Abdul RazakHari Jumaat lepas, saya bersama beberapa orang ikhwah pergi ke Masjid Tabung Haji untuk bersolat Jumaat seterusnya berdemonstrasi ke Kedutaan Amerika di Jalan Tun Abdul Razak.

Alhamdulillah sambutan sangat menggalakkan. Pada perkiraan saya demonstrasi anjuran Dewan Pemuda PAS Pusat itu telah menarik 10 000 rakyat pelbagai latar belakang, agama dan bangsa bagi bersama-sama menzahirkan rasa jelak dan benci terhadap regim Zionis Israel.

Kalau nak dikira panas, memang panas. Bahang terikan matahari ketika itu memang memeritkan. Namun ia sedikit pun tidak melunturkan semangat apalagi luntur. Apalah sangat kalau nak dibanding dengan penderitaan yang dialami oleh saudara-saudara seakidah kita di bumi Palestin sana.

Sebak terasa apabila Ust. Nasruddin Hassan At-Tantawi membacakan ucapan As-Syahid Sheikh Ahmad Yasin suatu ketika dahulu yang melahirkan kekecewaannya terhadap pemimpin-pemimpin Islam yang pengecut dan bacul bila membiarkan umat Islam di Palestin diganyang oleh regim Israel semahunya.

Pentas 3 zaman

Penat memang penat. Namun selesai sahaja berdemonstrasi saya dan ikhwah balik ke Seri Kembangan, (sekarang saya sudah tidak tinggal di Bukit Mahkota kerana bekerja di Seri Kembangan) kemudian bergegas menunggang motosikal capuk saya itu meluncur lebuh raya bagi menghadiri program anjuran MPMKUIS.Sebagai bekas Yang Di-Pertua MPPKUIS, saya turut digandingkan dengan Sdr. Mohd Izad Abd Aziz yang juga mantan Yang Di-Pertua dan Presiden MPMKUIS, Sdr Mohd Rasyidi Ali.

'PRK: Satu Perspektif' adalah tajuk perbincangan. Namun perbincangan ini menggunakan format HUJAH (program diskusi semasa popular TV9).

Perbincangan dan perbahasan berlangsung panas dengan panel membentangkan hujah masing-masing yang kebanyakkannya saling berselisih dan tidak sekata.

Banyak juga pendapat-pendapat yang saya tidak bersetuju dengan Izad Aziz dan Rasyidi Ali, namun itu bukanlah halangan untuk saya menghormati pandangan-pandangan dan lontaran idea mereka.

Perbeza pandangan itu biasa. Yang lebih penting ialah kita tahu apa yang dipegang dan matlamat yang ingin dicapai. Apa wasilahnya, itu terserah kepada kebijaksanaan masing-masing namun paksinya mestilah kebenaran.

Secara jelasnya, memang 3 individu yang pernah menduduki kerusi no.1 badan tertinggi mahasiswa itu mempunyai pendekatan dan pemikiran yang tersendiri.

Moga harapan dan penyelesaian yang telah dibentang pada malam itu dihadam oleh mahasiswa dengan baik demi kelangsungan kebangkitan suara mahasiswa.

Stadium Melawati menjadi saksi

Selesai sahaja program anjuran MPMKUIS, saya berkejar ke Shah Alam untuk membuat persiapan terakhir Rapat Umum Selamatkan Gaza anjuran Aman Palestin dan Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA).

2.30 pagi saya sampai. Walaupun waktu sudah lewat apalagi kepenatan yang ditanggung sangat terasa, tetapi kerja-kerja yang belum beres perlu disiapkan segera. Tangguh bukan pilihan terbaik. Jam 4.10 pagi baru saya berehat dan tidur bagi cas semula tenaga yang tersisa.

Alhamdulillah Rapat Umum berjalan dengan baik. hampir 10 000 hadirin membanjiri stadium tertutup itu.

Manik-manik air mata sudah saya tak mampu tahan apabila stadium bergema dengan langungan takbir.

"Kami adalah satu bangsa yang cintakan kematian sebagaimana mereka cintakan dunia"
Masih terngiang di telinga ini ucapan Dr Mujahid Yusuf Rawa dan wakil HAMAS, Dr Naji Z.A Alsarhi penuh dengan nada semangat dan jihad.

Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

0 comments: on "Manifesto, Demonstrasi, Hujah & Rapat Umum"