Thursday, February 26, 2009

Ibrah Khalifah Makmun dengan Pengkritiknya

Saya tergerak hati untuk menjenguk ruangan Group KUIS di laman sosial, Friendster. Terharu dengan keprihatinan mahasiswa terhadap perkembangan yang berlaku di kampus. Itu menunjukkan mahasiswa sudah maju beberapa tapak dalam beberapa aspek.

Tetapi seperti biasa, individu-individu yang keras dan lantang bersuara hanya sekadar baling batu sembunyi tangan. Moga kekurangan yang disengajakan ini diperbaiki dan ditambahbaik pada masa akan datang.

Kerana dalam masa pihak yang bertanggungjawab ingin menghulurkan tangan mengajak berbincang semeja demi kemaslahatan mahasiswa seluruh, pihak yang tegang tetap beralasan tidak. Budaya primitif seperti ini seharusnya tiada dalam kamus kehidupan seorang yang bergelar mahasiswa.

Teringat saya kisah Khalifah Makmun, seorang khalifah yang terkenal dengan beberapa tindakan baginda yang zalim dan melanggar batas syarak namun jasa terbesarnya ialah baginda mengasaskan Baitul Hikmah, sebuah institusi penterjemahan dan pengkayaan ilmu-ilmu yang pertama di dunia pada ketika. Perhatikan tatkala baginda berdepan dengan pengkritiknya.

Khatib-khatib Jumaat hampir di seluruh Bandar Basrah menyampaikan khutbah dengan menyebut nama baginda dan mengkritik keras dan kasar keburukan-keburukannya. Khutbah ini didengari sendiri oleh baginda.

Perkara ini berlanjutan beberapa lama. Akhirnya Khalifah Makmun mengambil keputusan untuk bertemu pengkritiknya dan berkata: "Agaknya siapakah yang lebih baik, tuan khatib atau Nabi Musa as?"

"Sudah tentu Nabi Musa as lebih baik daripada saya. Tuan tentu sedia maklum", jawab si khatib.

"Betul, betul", kata Khalifah Makmun. Kemudian baginda bertanya lagi, "Siapa pula yang lebih jahat, saya atau Firaun?"

Si Khatib terdiam. Kemudian dia menjawab, "Pada pendapat saya Firaun lebih jahat daripada tuan".

Khalifah Makmun pun berkata, "Maaf tuan khatib. Seingat saya, Firaun itu amat jahat orangnya. Dia mengaku dirinya Tuhan. Dia merebus Masyitah dengan anaknya hidup-hidup. Dia kejam kepada pengikut Nabi Musa. Tetapi Allah tetap memerintahkan Nabi Musa bercakap dengan lembut kepada Firaun".

Tuan Khatib hanya mendengar kata-kata Khalifah Makmun.

Kemudian baginda berkata lagi, "Tolong bacakan ayat al-Quran yang menyebut arahan itu?"

Tuan Khatib tergagap-gagap membacakan firman Allah:

"Wahai Musa dan Harun, berikanlah kepada Firaun nasihat-nasihat yang baik dengan bahasa yang halus, mudah-mudahan dia ingat dan berasa takut (kepada Allah)" [Surah Taaha:44]

"Sekarang apakah saya boleh minta tuan khatib menegur saya dengan bahsa yang lebih bersopan kerana tuan tidak sebaik Nabi Musa, manakala saya tidak sejahat Firaun", kata Khalifah Makmun.

"Atau barangkali tuan mempunyai Al-Quran lain yang di dalamnya tidak ada ayat 44, surah Taaha?" tambah baginda.

Harap dapat memahami apa yang mesej yang ingin saya sampaikan.

Saya sangat yakin bahawa kepemimpinan mahasiswa terutamanya MPMKUIS adalah sangat mengharapkan teguran, peringatan dan kritikan daripada warga kampus. Namun soalnya di sini, bagaimana teguran itu disampaikan dan apa nada yang digunapakai.

Saya masih percaya jika terdapat kesilapan pada Kabinet MPMKUIS, kesilapan itu tidak seteruk kesilapan Khalifah Makmun apalagi Firaun. Dana jika pengkritik-pengkritik tegar ini bagus, kebagusan kalian tidaklah sebagus Imam Hasan Al-Banna apalagi Nabi Musa dan Nabi Harun.

Carilah titik pertemuan antara keduanya. Usahakan pertemuan dan perbincangan secara terus. Itu lebih menjauhkan kamu dari fitnah dan buruk sangka.

Semoga kesilapan kita ini tidak berulang kembali. Ya Allah...aku percaya semua yang berbicara ini mahukan kebaikan, kebenaran dan keadilan. Maka dengan niat yang sangat tulus dan murni ini, ampunkanlah keterlanjuran kami.

Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

5 comments: on "Ibrah Khalifah Makmun dengan Pengkritiknya"

shyufi said...

mahasiswa uitm tiada kebebasan bersuara..

M. Abu Bakar said...

Artikel yg baik.

Setiap organisasi kepimpinan itu pasti ada pengkritiknya. Inilah lumrah dalam memimpin.

Ini adalah kerana, tidak semua dasar, tindakan @ p'laksanaan yg dilakukan oleh sesebuah organisasi itu menepati kehendak org2 bawahan @ yg dipimpin.

Maka dgn itu wujudlah pengkritik yg diistilahkn sebagai pembangkang.

Pembangkang yg negatif, adalah yg mengkritik & menegur tetapi tidak mengemukakan jalan penyelesaiannya.

Pembangkang yg bagus, adalah yg mengkritik & menegur ketidakadilan, kepincangan & kekurangan yg wujud dengan berhikmah seterusnya memberikan jalan keluar @ penyelesaian terhadap permasalahan yg timbul. Inilah masalahnya dan inilah jalan penyelesaiannya.

Kritikan yg membina inilah yg akan membentuk organisasi yg kuat, mantap & dapat melaksanakan dasar dgn lebih berkesan...

arrazzi alhafiz said...

Ya...kerana itulah setiap orang memerlukan kritikan yang membina bukan yang meruntuh agar proses check & balance berlangsung dengan baik dan penuh hikmah.

Lihat sahaja para ulama' dalam menegur. Mereka menjauhi prasangka, hikmah dlm bicara namun tegas berkata-kata atas nama kebenaran.

arrazzi alhafiz said...
This comment has been removed by the author.
Harry Clay Maju Labu Sayong said...

apehel gambo kome n asst kome tu cam gambo org nak nyembah kat batu caves je