Wednesday, January 20, 2010

Budaya Ilmu Ditunjuk Jalan Keluar


"Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang yang diberi ilmu pengetahuan agama beberapa darjat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan"

[Al-Mujadalah 58: 11]


Malanglah apabila masyarakat kampus tidak ghairah dengan pembudayaan ilmu dalam kehidupan seharian mereka. Lebih malang lagi jika kepemimpinan mahasiswa juga dijangkiti virus ini.

Al-Quran dan As-Sunnah telah membicarakan soal ini dengan sekian banyak penegasan untuk menggambarkan peri pentingnya pembudayaan ilmu dalam masyakarat apalagi dunia mahasiswa. Kerana ilmulah mereka berstatus mahasiswa. Mencari ilmu dan membudayakannya juga memugar budaya itu dalam masyarakat.

Lihat sahaja hari ini berapa ramai yang sanggup berhabis wang ringgit untuk memiliki buku-buku ilmiah dan bermanfaat daripada berhabis duit untuk telefon bimbit dan kasut.

Bertahun menuntut ilmu di menara gading namun buku-buku yang dimiliki atau yang dibaca sepertinya dua tiga bulan sahaja di sana. Meneliti perkara ini pastinya satu yang pedih namun itulah yang perlu ditelan.

Saya tertarik komentar bekas Naib Canselor UM, Prof Datuk Dr Syed Hussein Al-Attas berkaitan masalah ini. Katanya, pada keseluruhannya mereka tidak memiliki sikap gemar membaca. Trend membaca tidak ada sedangkan banyak membaca itu penting kepada perkembangan minda.

Mahasiswa lebih ghairah menekuni komik-komik Manga, Majalah Ujang, Remaja, dan sekapal dengannya. Buku-buku ilmiah, jurnal-jurnal, kertas-kertas kerja dan segala macam isian ilmu dipandang sebelah mata.

Bila ini terjadi, bila masanya perkembangan minda nak berlaku. Semuanya menjadi beku, rigid dan kolot. Pening apabila memikirkan masyarakat kampus kontradik dengan budaya asasnya.

Kita baru sahaja bicara satu juzuk daripada budaya ilmu iaitu membaca. Kita belum bercakap soal halaqah, perbincangan-perbincangan isu semasa, ekonomi, sosiologi, kepimpinan, serangan pemikiran yang semua ini hampir tidak mendapat tempat di sisi sebahagian besar masyarakat kampus waima pimpinan mahasiswa sekalipun.

Parah bagi saya apabila terdapat mereka yang berdisiplin dengan ilmu dipinggirkan oleh mahasiswa itu sendiri. Ini nyata bertentangan dengan sifat mahasiswa iaitu mengorbit fakta dan kebenaran. Apabila hujah dan fakta dibentangkan mereka ini tidak dapat dipatahkan dengan ilmu maka dikatakan perosak dan pengadu domba.

Sungguh budaya ilmu ditunjuk jalan keluar!
Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

0 comments: on "Budaya Ilmu Ditunjuk Jalan Keluar"