Wednesday, April 18, 2012

Lebih Baik Hipokrit


"Dan bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi; dan demi sesungguhnya, Kami telah perintahkan orang-orang yang diberi Kitab dahulu daripada kamu, dan juga (perintahkan) kamu, iaitu hendaklah bertaqwa kepada Allah; dan jika kamu kufur ingkar, maka (ketahuilah) sesungguhnya Allah jualah yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi; dan (ingatlah) adalah Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji."

[An-Nisaa' : 131]

"Buat apa nak hipokrit. Be your self!"
"Takkan nak buat benda yang kita tak suka. Itu hipokrit namanya.."

Ya, kita biasa dengar ayat ini bukan?

Hipokrit jika ikut Kamus Dewan Bahasa Edisi Ke-4 ialah 1. (orang yg) berpura-pura berperangai (berkelakuan, bersifat, dll) baik, 2. (orang yg) memperlihatkan keadaan diri yg berlainan drpd yg sebenarnya, 3. munafik.

Menyamakan hipokrit dengan munafik saya kira itu sangat berat. Tak sepatutnya kalimah munafik itu dimasukkan sekali di dalam memaknakan hipokrit.

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang maksudnya: "Bacalah al-Quran dan menangislah, dan jika tidak boleh menangis buat-buatlah menangis" [Hadis riwayat At-Tabrani]

Adakah kita ingin mengata bahawa Rasulullah s.a.w ingin mengajar kita menjadi hipokrit? Tidak. Itu sama sekali bukan hipokrit. Ia adalah asuhan untuk menjadi lebih baik. Itu namanya mujahadah.

Dulu zaman kanak-kanak, ibu bapa kita suruh mendirikan solat. Kalau tidak, rotanlah jawapannya. Didikan ini berdasarkan panduan Rasulullah s.a.w.

Sabda Rasulullah saw: “Perintahlah anak-anakmu mendirikan solat ketika mereka berumur tujuh tahun dan pukullah mereka jika meninggalkannya ketika berumur sepuluh tahun serta pisahkan tempat tidur mereka".

Kalau kata tak mahu hipokrit, bukankah lebih elok dibiarkan saja anak itu. Mengapa dipukul takut nanti solatnya solat hipokrit.

Hancurlah agama dan tunggang langganglah sistem pendidikan dan mujahadah diri.

Mengapa orang sekarang banyak cakap dan terdidik dengan "dont be hypocrite and be yourself"? Pada saya inilah hasil didikan mereka yang menggelar diri sebagai pejuang hak asasi manusia.

"You can be what you want to be. All yours!"

Benar. Setiap insan punya hak asasinya. Islam sendiri mengiktiraf. Tapi pula lupa di sana adalah hak asasi Tuhan yang semestinya Maha Utama dan Maha Tinggi.

Sebab itu kita di dalam Al-Fatihah yang kita baca paling kurang 5 kali sehari sewaktu solat ada ikrar yang disebut; "kepada Engkau kami sembah dan kepada Engkau kami memohon pertolongan".

Kalimah na'budu asal dari ibadah. Maknanya kita menghamba, tunduk dan berserah diri sepenuhnya pada ketetapan-ketetapan Allah dalam setiap aspek kehidupan. Dari bangun tidur sampai tidur kembali.

Kalaulah dikira mendahului kehendak dan perintah Allah dan Rasul-Nya dan kehendak sebenar hati kita yang dibelakangkan itu adalah hipokrit. Maka ayuh kita memilih untuk menjadi hipokrit demi akhirat.

Asal jangan kita munafiq. Asal saja kita mujahadah.

Moga tak terdengar lagi suara-suara yang mengatakan; "Kalau nak pakai tudung, pakailah. Kalau tak nak tak payah. Buat apa nak hipokrit.



Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

0 comments: on "Lebih Baik Hipokrit"