Wednesday, August 11, 2010

Menyemai Taqwa di Qaryah Ramadhan


"Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang hak dan yang batil). Kerana itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur."

[Al-Baqarah 2:185]

Ahlan Wasahlan Ya Ramadhan. Alhamdulillah, untuk kesekian kalinya kita diberikan ruang dan peluang oleh Allah Taala bermukim di Qaryah Ramadhan Al-Mubarak yang mulia dan dimuliakan ini.

Bulan yang penuh keberkatan dan kerahmatan yang sentiasa didamba oleh para kekasih Allah. Yang mengharapkan keampunan dan jaminan kemerdekaan dari pada api Neraka.

Terkadang saya terfikir, layakkah aku diberi kurniaan Al-Kubra seperti ini sedangkan aku insan yang hina di sisi-Nya, yang lebih besar dosa dari pahala, yang lebih derhaka dari taat setia.

Sungguh semua ini menginsafkan diri betapa Maha Luas sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim Allah swt ke atas hamba-Nya.

Saya termotivasi dengan Ramadhan. Ya, saya maksudkan itu.

Betapa jika peluang ini tidak dimanfaatkan, memang kita adalah orang yang sangat bodoh. Jika sambil ambil sambil lewa, memang kita adalah orang yang rugi. Jika membiarkan tanpa sedikit pun rasa iman, memang kita tak layak untuk Ramadhan akan datang bahkan betul-betul gila.

Inilah masanya untuk kita meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah swt. Sebagaimana firman-Nya:

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa" [Al-Baqarah 2:183]

Lafaz di atas adalah satu jaminan mutlak daripada Al-Khaliq jika kita menyempurnakan ibadah puasa sebagaimana yang dituntut.

Saya ulang, SATU JAMINAN MUTLAK DARIPADA ALLAH! Siapa berpuasa, maka taqwa baginya.

"Sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah taqwa." [Al-Baqarah 2: 197]

Kunci syurga adalah taqwa. Tidak yang lainnya.

Nabi saw bersabda:

"Awalnya (Ramadhan) rahmat, di tengahnya maghfirah (keampunan), dan di hujungnya pembebasan daripada api Neraka". [Al-Bukhari & Muslim].

Ketiga-tiga rahmat, maghfirah dan pembebasan dari api Neraka adalah natijah daripada taqwa yang dibina. Tanpanya bukan kata tiga atau dua, bahkan satu pun tak dapat.

Justeru, saya menasihat diri ini dan sahabat-sahabat agar kita sama sekali tidak mensia-siakan Ramadhan Al-Mubarak ini. Mungkin saja ini Ramadhan yang terakhirnya, siapa tahu. Mati, bila-bila kita boleh mati. Usah kata tahun depan, esok pun belum tentu kita jamin masih hidup. Ya Allah Wahai Tuhan! Betapa maha besarnya sifat pengasih dan penyayang-Mu ke atas kami. Kami malu ya Allah. Kami malu dengan dosa dan noda yang telah kami lakukan. Kami tegar menderhakai-Mu siang dan malam. Kami abaikan ajaran baginda Rasulullah saw sedang semua itu adalah jalan selamat buat kami. Ya Allah Wahai Tuhan! Pandanglah kami, Ya Allah. Pandanglah kami dengan pandangan kasih-sayang dan rahmat-Mu Ya Allah. Kami menderita Ya Allah dengan dunia yang menipu. Kami hina. Kami ingin kembali kepada-Mu Wahai Tuhan. Terimalah kami sebagai hamba-Mu yang bertaubat dari dosa-dosa. Ampunkan kami wahai Allah...

Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

0 comments: on "Menyemai Taqwa di Qaryah Ramadhan"