Sunday, December 18, 2011

KUIS: Nafiri PRK Sesi 2011/2012


Sudah lama saya tidak mengulas soal ini. Yang saya maksudkan ialah Pilihanraya Kampus (PRK) Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor.

PRK 11 (Sesi 2008/2009) adalah PRK (dengan pengundian) yang paling akhir diadakan di KUIS sebelum ini.

Sepanjang PRK dilaksanakan di KUIS iaitu semenjak 1998 hingga 2010 hanya berjaya dijalankan sebanyak 11 kali sahaja (sepatutnya 13). 2 tahun tanpa PRK sebelum ini (sesi 2009/2010 dan 2010/2011) semua menang tanpa bertanding. Tiada rapat umum, manifesto, kempen dan pengundian. Lebih parah, yang tampilkan diri untuk bertanding dan menangpun masih belum cukup penuh kerusi. Masih lompong dan terpaksa mencari ke sana sini bagi penuhi kekosongan yang berbaki.

Apa yang berlaku sebenarnya?

Kegopohan dan kejahilan mahasiswa memahami waqi' dan uruf adalah batu tanda kepada kelesuan itu. Kesedaran yang tidak diurus dan mobilisasi yang membuta menatijahkan apa yang terbina hari ini.

Saya dijemput untuk memberikan pandangan dan pengalaman atas kapasiti saya sebagai bekas Yang Di-Pertua majlis tertinggi mahasiswa di KUIS satu ketika dahulu.

Sungguhpun punya kekangan masa dan kerja, alhamdulillah kesempatan itu masih bersisa.

Prinsip saya mudah. Apabila kita berbicara soalan mahasiswa, saya sifatkan mahasiswa mesti mengorbit fakta dan kebenaran.

Mahasiswa apalagi pimpinan harus punya jatidiri. Tidak ke sana dan tidak ke sini. Punya akal budi yang mampu mentaakul uruf dan waqi'. Dalam hal ini, mahasiswa harus disiplin. Jangan hanya mudah terbawa dengan gelora emosi dan provokasi.

Yang pastinya bakal pimpinan mahasiswa sudah menggunung amanah menanti.

Dukacita dimaklumkan, anda akan bermula dari 0 bahkan mungkin - 3 atau - 5. Tekanan sudah bermula, beban kian terasa.

Saya dikhabarkan PRK kali ini akan berlangsung. Calon sudah mula berkempen. Tinggal lagi hari mengundi. Setelah dua tahun kepimpinan berganti, nampaknya demokrasi bagai baru tersedar dari komanya yang lama. Sayangnya usaha ini bukannya dari pimpinan itu sendiri tetapi dari jiwa-jiwa yang mahukan perubahan. Syabas duhai jiwa-jiwa merdeka.

Pesan saya, dalam siasah kampus ini anda akan bertemu dengan 2 kelompok pemimpin.

Pertama, mereka yang lantang berjuang bersuara dan bijak mengatur bicara tapi jahil mengurustadbir massa. Kedua, mereka yang bijak mengurustadbir massa tapi kelu bila berbicara, mendatar bila bersuara.

2 kelompok pemimpin ini pernah, sedang dan akan terus wujud. Mereka akan membawa masalah yang bukan sedikit. Namun begitu mereka lebih baik daripada yang mahu nama dan jawatan sahaja.

Tetapi saya sarankan jadilah yang kelompok yang ketiga, lantang menyuarakan hak dan kebenaran dalam masa yang sama bijak mengurustadbir massa.

Ingat, Islam memerlukan Umar dan Abu Bakar. Kelembutan dalam ketegasan, ketegasan dan kelembutan. Bertoleransi bak Uthman, bijaksana bak Ali.

Harus diambil perhatian, untuk meraih hasil dari apa yang kita semai hari ini, ia memerlukan sekurang-kurangnya 3 tahun. Ini bukan dunia magik. Inilah realiti yang akan didepani.

Selamat maju jaya. Harapan baru untuk mahasiswa!



Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

0 comments: on "KUIS: Nafiri PRK Sesi 2011/2012"